"Pempek Palsu"


Hai...
Kamu pernah makan pempek? Pasti pernah dong... Makanan khas Palembang ini memang enak dan bikin nagih. Apalagi kalau pempeknya bener-bener asli dari Palembang. Wuih maknyus banget.

Kebetulan suamiku berasal dari Palembang. Kalau pas mudik, kayaknya pempek itu menu yang wajib ada di meja makan. Bahkan sarapan aja cukup hanya dengan makan pempek. Padahal kan cukonya pedes banget.

Nah, karena suamiku berasal dari Palembang, dia pengen banget tuh kalau aku bisa bikin pempek. Entah udah berapa puluh kali aku mencoba bikin pempek, tapi hasilnya ngga bisa sama dengan yang dari Palembang. Ngga tau kenapa? Padahal rasanya aku udah mengikuti semua langkah-langkahnya dan bahan-bahannya pun sesuai takaran. Bahkan aku sampe ngeliatin dan  ikutan pas mereka bikin. Tapi tetep aja ngga bisa sama. Mungkin beda tangan kali ya?

Setelah berpuluh-puluh kali percobaan dan aku modifikasi dengan resep hasil googling, akhirnya dapet juga rasa pempek yang pas. Itu menurut suamiku loh ya... kalau sama banget sih ngga, tapi mendekati lah. Dan yang penting, anak-anak juga doyan pempek buatanku. Tapi bener kok, mereka bisa nambah berkali-kali kalau makan pempek buatanku. Penasaran kan? Ini bahan-bahan dan cara membuatnya :

Bahan Pempek :
1/2kg ikan tenggiri giling
2 sendok makan garam
2 siung bawang putih, haluskan
Seujung sendok makan gula pasir
Telur 1 butir
1/2 ons terigu, siram dengan air panas secukupnya, aduk sampe kalis, dinginkan
Tepung kanji 500gr
Air putih 1 gelas

Bahan cuko :
500gr gula merah
50gr asam jawa
5 gelas air
5 siung bawang putih yang sudah ditumbuk
10 buah cabai rawit yang sudah dihaluskan
1-2 sendok teh garam (sesuai selera)
2 sendok makan kecap manis

Cara membuat pempek :
Campurkan ikan tenggiri yang sudah digiling, air, bawang putih, garam, gula pasir, telur aduk hingga kalis
Masukkan adonan terigu, aduk sampe rata
Ambil adonan sedikit-sedikit uleni dgn tepung kanji, lakukan sampai adonan habis
Bentuk pempek dari adonan yang sudah diuleni tepung kanji
Rebus dalam panci berisi air mendidih
Kalau pempek sudah mengapung dan seimbang berarti sudah matang
Angkat dan tiriskan
Setelah dingin, pempek siap untuk digoreng

Jika ingin membuat pempek kapal selam :
Ambil adonan kira-kira 100 gram
Bulat-bulat, tekan bagian tengah adonan dengan jempol tangan, isi dengan telur (kalau aku sih biasanya pakai telur mentah)
Tutup atau rapatkan bagian atas, seperti membuat kue pastel
Langsung rebus dalam panci yang berisi air mendidih
Angkat pempek yang sudah matang, tiriskan
Goreng jika sudah dingin

Cara membuat cuko :
Campur semua bahan dan didihkan
Matikan kompor, biarkan hingga dingin
Sajikan dengan pempek yang sudah di goreng

O iya, pempek sendiri ada banyak macamnya. Tergantung isi dan bahannya. Ada pempek lenjer, kapal selam, pistel, adaan, lenggang, pempek kulit dan pempek bakar. Aku sih biasanya hanya membuat pempek lenjer, kapal selam, dan pempek kulit aja.

Pempek kulit adonannya kurang lebih sama tetapi menggunakan kulit ikan tenggiri. Pempek pistel juga sama kayak pempek kapal selam hanya isinya tumis pepaya muda. Kalau adaan, adonannya ditambah santan, daun bawang dan dibentuknya bulat-bulat. Pempek Lenggang adalah pempek yang di kasih telur dan di dadar. Kalau pempek bakar ya proses memasaknya dengan cara di bakar lah.

Ngebayangin pempeknya aja udah ngiler kan... Makanya dicoba ya resep pempek hasil percobaanku selama ini. Tapi pempek buatanku adalah "pempek palsu" loh... Kenapa kok "pempek palsu?" Karena ini pempek perpaduan antara Palembang - Sunda. Hehe. Selamat mencoba!

17 Comments

  1. Bedanya dengan pempek asli Palembang di apanya Bun? Aku yang nggak bisa bedain tetap aja doyan aneka pempek mah. Bahannya sih mudah ya, semoga niatnya juga kuat untuk bebikinan, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teksturnya ngga bisa sama. Mungkin tepungnya beda. Dan cukonya juga beda karena gulanya juga beda. Disana gulanya item gitu, gula batok katanya

      Delete
  2. Ya Allah Mbak, ngiler saya. Itu makanan kesukaanku. Di kotaku ada satu penjual pempek yang rasanya menurutku sudah paling enak sak Kudus lho hahaha...eh tapi kalau saya, berhubung tidak suka pedas, pilih cuko campuran. Jadi penasaran pengin nyoba resepnya nih.

    ReplyDelete
  3. Kukira palsu apaan kwkwkw..
    Aku waktu tinggal di Sumut sering bikin pempek sendiri karena musah dapat tenggiri. Sekarang di Jakarta jarang nemu, mungkin diborong yang dagang pempek ya haha
    Aku simpan resepnya mabk..kapan kalau nemu tenggiri bisa dieksekusi ini

    ReplyDelete
  4. Ya ampun, Mbaaak. Tadinya aku berpikir pempek buatanmu masih belum sama rasanya dengan pempek Palembang makanya disebut pempek palsu. Eh, ternyata karena pempeknya blesteran, yaaa ... Wkwkwk ...

    Pempek tuh memang enak banget. Aku juga sukaaa. Ahhh, tapi masakan Indonesia mah kan memang enak-enak, yak.

    ReplyDelete
  5. Palsu tapu tetep pake tenggiri kan bukan ikan yang lain apalagi essense ikan (kalau ada) hehe. Aduh jadi ingin mempraktekan nih. Hidup pempek palsu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang, ikannya asli & fresh kok... kalo ngga fresh gatel di lidah

      Delete
  6. Aku juga selalu buat nggak pernah bisa sama persis ampuun Mamamia he he apa ada resep khusus orang Palembang ya?

    ReplyDelete
  7. Bukan palsu atuh mbak, tapi modifikasi hehe.. malah bagus dong dapat komposisi dan cara khusus ala kita sendiri. Saya pun beberapa masakan ada yang saya modifikasi supaya anak-anak tetap suka atau mau makan. Terutama untuk masakan sayur. Pokoknya gimana caranya supaya anak makan sayur, deh

    ReplyDelete
  8. Halo mb, aku juga orang Palembang asli nih. Hihihi. Kayanya aku tau kenapa disebut palsu, karena pake terigu sebagai biang, ya kan? Hihihi..
    Aku tuh ga bisa ga punya stok pempek di lemari es, wajib pokoknya. Ga bisa lepas dari kebiasaan di rumah ortu, sarapanpun dengan pempek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah aku harus belajar nih sama mbak Aas. Iya... itu hasil googling mbak. Soalnya kalo ga pake biang kok agak keras ya? Mau tips nya dong mbak

      Delete
  9. Yuni salah satu pecinta pempek. Paling suka sama pempek yang ada kuahnya itu lho. Apa sih namanya ya? Lupa. Eh, tapi yuni juga suka sama lenggang sih. Intinya mah yuni suka sama pempek. Hehehe

    ReplyDelete
  10. Hahahaha, judulnya menjebak banget. Tapi aku suka nih, bikin orang penasaran. Btw, pempekku malah asli Jawa Timuran. Kadang-kadang cuma aku kasih ebi, atau enggak ikan kecil2. Kadang tak tambahi daun bawang, Wis apa aja yang penting cukonya asli. Dibeliin suami kalau pas tugas ke Palembang, kekeke.

    ReplyDelete
  11. Wah, aq suka banget dengan pempek, makananasli kelahiran bapak

    ReplyDelete
  12. Hehe, geli baca judulnya. Berasa saya sendiri yg mengakui karena saya pun dulu penggemar pempek. Bikin resepnya pun ala-ala Malang, gitu. Gak asli Palembang pastinya.
    Sekarang karena saya sedang berusaha makan yang low carb, pempeknya ada modifikasi, deh.

    ReplyDelete
  13. He.he.he.. Palsu = Palembang Sunda.

    ReplyDelete
  14. Aku sih pernah makan empek2 palsu, enak sih...... tapi, sekarang blm ada yg ngirim lagi.... hehehe , btw, trims ya my friend

    ReplyDelete