Suatu Pagi di Tebing Keraton

Dokumen Pribadi

Saat itu rasanya aku lagi jenuh banget. Lalu aku putuskan untuk cuti beberapa hari. Kayaknya aku butuh istirahat dan penyegaran. Dan karena aku juga  penasaran pengen ke Tebing Keraton, maka aku mengajak keponakanku pergi ke sana.

Kami berangkat dari rumah jam 06.00 WIB. Sampai disana sekitar jam 07.00 WIB. Karena belum tau tempatnya dan dari cerita orang-orang katanya jalannya nanjak banget, akhirnya diputuskan untuk parkir mobil di Taman Ir. H. Djuanda (Tahura). Aku kan tipe yang cari aman, ngga berani nyetir mobil ke jalanan yang nanjak-nanjak gitu. Takut mobilnya mundur lagi dan ngga bisa naik. Hehe.

Dari situ kami pun mulai jalan ke arah Tebing Keraton. Tapi setelah kurang lebih 2 kilometer perjalanan kok ngga nyampe-nyampe juga ya? Akhirnya begitu bertemu dengan orang lewat, kami pun bertanya. Ternyata masih jauh banget kalau dari Tahura. Lalu kami putuskan untuk ambil mobil dulu di Tahura, baru lanjut ke Tebing Keraton. Hehe, belum-belum udah jalan kaki 4 kilometer nih.

Sampai Tahura, kami naik mobil dan balik lagi ke arah Tebing Keraton. Dan benar aja, ternyata masih jauh banget perjalanan. Lalu sampailah kami di tempat parkir. Setelah parkir, kami keluar dan berjalan sambil melihat situasi.

Jalanannya nanjak banget dan ngga tau berapa lama kalau di tempuh dengan jalan kaki. Secara kondisi kakiku juga ngga memungkinkan untuk jalan cepat. Disana banyak ojek yang menawarkan jasanya. Setelah tawar-menawar akhirnya kami pun naik ojek. Pulang pergi Rp 50.000.

Ternyata beneran jauh dan nanjak banget loh. Kayaknya  kalau jalan kaki, kami eh yang pasti sih akunya yang ngga akan kuat dan kalau bawa mobil juga kayaknya mobilnya ngga akan kuat nanjak kayak gitu. Jadi inget cerita temen, jalanan ke arah Tebing Keraton di sebut Tanjakan Putus Asa, saking nanjaknya.

Lalu sampailah kami di Tebing Keraton. Setelah bayar tiket Rp 11.000 per orang dan nanya-nanya sama bapak petugas loket, kami pun mulai berjalan. Suasana di Tebing Keraton saat itu sepi, mungkin karena hari kerja. Kayaknya baru kami berdua yang masuk ke situ.

Setelah jauh berjalan kami sampai di hutan. Kok tempatnya hutan, sepi dan ngeri gini ya? Rasanya liat postingan orang-orang pemandangannya indah? Apa karena belum sampai di tujuan? Biasanya kan yang indah-indah butuh perjuangan untuk mendapatkannya? Jadi kami pun meneruskan perjalanan melalui jalan setapak.

Dokumen Pribadi

Dokumen Pribadi
Lama kelamaan kami pun mulai curiga dan takut. Kayaknya nyasar nih. Dan daripada semakin ngga jelas, kami pun balik lagi ke loket dan bertanya sama petugas loket. Ternyata beneran salah jalan. Seharusnya kami belok kiri, bukan lurus terus. Dan sampailah kami di Tebing Keraton.

Masya Allah, pemandangannya yang tersaji benar-benar menakjubkan. Terbayar sudahlah rasa cape akibat banyak nyasar.  Dari tebing ini bisa melihat pepohonan dan lembah yang indah banget. Ngga heran kalau orang-orang bela-belain datang kesini bahkan saat sunrise dan sunset karena pastinya viewnya akan lebih menakjubkan. Aku yang datang siang aja terkagum-kagum, apalagi yang berburu sunrise dan sunset.

Dokumen Pribadi

Kenapa ya kok disebut Tebing Keraton? Lalu aku googling dong, biar ngga penasaran. Ternyata sebelum bernama Tebing Keraton, objek wisata ini awalnya bernama Tebing Jontor karena bentuk tebingnya yang agak maju kedepan. Kemudian pada tahun 2014 sang penemu objek wisata ini yang biasa disapa Pak Ase mengganti nama objek wisata ini menjadi Tebing Keraton karena Pak Ase sering membayangkan kemegahan dan keindahan alam yang tersaji pada tebing ini. Ooh... begitu toh. Ada juga sih yang berbau mistisnya. Tapi silahkan googling sendiri aja ya... aku orangnya penakut, mending cerita yang seneng-seneng aja ah.

Dokumen Pribadi

Seperti biasa, dimanapun dan kapanpun kalau nemu objek yang bagus harus foto-foto lah. Sebagai bukti kalau kami pernah kesini. Hehe. Buat kenang-kenangan juga, karena belum tentu kami balik kesini lagi. Iya kan?

Dokumen Pribadi

Dokumen Pribadi

Ngga terasa hari sudah mulai siang. Rasanya sudah cukup kami berjemur dan mengagumi keindahan alam dari Tebing Keraton. Dan lagi dari pagi kami belum sarapan apa pun. Lumayan udah mulai terasa lapar.

Kami pun keluar dari area Tebing Keraton. 10 menit kemudian bapak tukang ojek datang menjemput. Mungkin beliau juga bisa memperkirakan seberapa lama kami akan betah di Tebing Keraton. Atau lebih tepatnya sih karena beliau juga sering wira-wiri nganter penumpang yang ingin ke Tebing Keraton.

Tiba di parkiran, kami pun naik ke mobil. Setelah membayar sewa parkir Rp 10.000, kami pun turun gunung, balik lagi ke kota. Hehe. Alhamdulillah, Lumayan juga ya, beberapa jam aja sudah bisa membantu menyegarkan pikiran dan badan, serta membuang rasa jenuh. Sampai di Kota Bandung sekitar jam 11.00 WIB. Kami pun mampir ke warung bakso untuk sarapan sekaligus makan siang.

21 Comments

  1. Mbak seriusan belom sarapan duh..kebayang dah kadung jalan ternyata masih jauh bangets
    Tapi sepadan ya dengan sajian pemandangan
    Sepertinya akses harus diperbaiki agar lebih memudahkan wisatawan datang ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seriusan... biasa kalo pagi ngurusin & nganter anak2 sekolah dulu & kupikir banyak yg jualan, tnyt sepi mgkn krn hari kerja,,jarang yg datang

      Delete
  2. Pemandangannya bagus ya mba. Etapi kalo di mobile version kok fotnya jadi gak pas gitu ya, nggak menyesuaikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. iya jd buntet gitu ya, maklum amatiran nih, blm tau teknik foto, asal jepret aja atau krn di hp? Ntahlah

      Delete
  3. keren ih, aku berapa kali diajakin suami ke sini tapi akunya yang ga mau, tepatnya ga siap mental, wkwkwkwk. Sorry to say, aku takut ketinggian,hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga krn penasaran aja sih, kalo ngga ada temennya jg mgkn ngga akan kesitu

      Delete
  4. bagus banget pemandangannya. tebing keraton ini di kelola siapa mbak? fasilitasnya belum terlalu banyak ya...

    ReplyDelete
  5. Sama Perhutani. Iya blm banyak fasilitaanya. Tapi kalo akses jalannya sih udah bagus,;udah di cor tapi tetep nanjak & jalannya kyknya pas banget buat 2 mobil. Aku sih ngga berani kalo hrs nyetir mobil sampe atas, takut papasan & hrs ngalah dulu, yg ada mundur lg. Ngeriiii

    ReplyDelete
  6. Aku yg tinggal di Bandung, belum pernah lho ke Tebing Keraton. Temen² share foto, keren banget. Hum...harus meluangkan waktu ke sana nih. Soalnya kalo weekend pasti ramai. Naa ini bikin males...

    ReplyDelete
  7. Yuni membayangkannya saja sudah ngos-ngosan. Apalagi Mbak Yulie belum sarapan. Wow,,, tapi viewnya memang keren sih. Masha Allah banget ya keindahan alam ciptaan Tuhan itu. Mengagumkan.

    ReplyDelete
  8. Wkwkwk samaaa aku juga kepo asal nama Tebing Keraton ini dari mana, pasti ada mistis2 nya gitu. Tapi asli keren banget viewnya ya...

    ReplyDelete
  9. View kece, track nggak kuku buat Mak Balita. Dududu, kalau ke sini musti ninggalin anak-anak dulu. Daripada Emak Bapaknya gempor musti gendong anak-anak. Dhh, kebayang enaknya kena angin sepoi-sepoi. Habis nge-track bisa sliyar-sliyer trus ngantuk nih. Hahaha.

    ReplyDelete
  10. Iya mbak...lumayan menyegarkan pikiran ya. Alhamdulillah masih bisa menikmati keindahan alam asli bukan taman buatan haha karena rasanya pasti beda.

    ReplyDelete
  11. Pemandanganyaa bagus dan seger bgt. Tapi jalannya kakinya bisa bikin gempor gak nih? Ehehe..
    Mungkin enal juga ya bawa sedikit makanan minuman bikin ala ala piknik gitu

    ReplyDelete
  12. Nggak sia-sia akhirnya pengorbanannya, ya Mbak?
    Saya dulu juga pernah berdua temen, iseng-iseng main ga tentu arah tujuan, akhirnya kami putuskan menuju Tebing Keraton. Selepas Tahura jalanan makin berliku dan sepi, rasanya ngeri sendiri. Takut nyasar, akhirnya temen banting stir balik haluan.Hahaha...

    ReplyDelete
  13. Minggu kemarin padahal sempat ke Tahura. Anak sulung saya ngajakin ke Tebing Keraton. Tapi karena gak tau lokasinya, kami gak jadi ke sana. Ternyata masih jauh kalau dari Tahura ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih.. mgkn sekitar 5km. Jalannya sih udah bagus, cm nanjaknya yg ngga kuku

      Delete
  14. Ide yang bagus tuh saat pikiran terasa penat. Kita sebaiknya segera mendekat dengan alam. Tebing Keraton, hmm saya baru pertama kali denger nih, hehe. Kudet. Emang bagus banget, sih. Kalau deket, saya samperin juga tuh :)

    ReplyDelete
  15. Mbak, saya koq masih bingung ya. Kenapa dari Tebing Jontor berubah jadi Tebing Keraton karena jasa Pak Ase. Kemegahan yang seperti apa hingga disebut Tebing Keraton?
    Maafkan saya yang kudet ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari hasil googling kyk gini mbak... "nama Tebing Keraton diambil dari betapa mengagumkannya tempat ini. Sebuah tebing yang menggambarkan keindahan, keagungan, wibawa dan keluhuran, percis seperti penggambaran keraton kerajaan. Jadi, dia (kang Asep) memutuskan untuk menamai tempat ini dengan Tebing Keraton"

      Delete