Mengapa Aku Belajar Nyetir?

Koleksi Pribadi

Dulu, aku sama sekali ngga bisa bawa kendaraan. Eh, kalau sepeda mah bisa ding. Maksudnya bawa motor atau mobil. Jadi kemana-mana naik angkutan umum. Padahal bisa bawa kendaraan itu banyak banget manfaatnya. Apalagi buat emak-emak rempong kayak aku yang sering LDM an.

Pernah suatu waktu, aku baru aja pindah ke kota Probolinggo, Jawa Timur. Saat itu anak-anak masih kecil, suamiku kerja di Jayapura, Papua sedangkan orang tua dan saudara-saudaraku tinggal di Bandung. Aku juga  belum terlalu akrab dengan teman-teman kantor dan tetangga. Pada  suatu malam, anakku yang masih bayi badannya panas tinggi. Panik lah aku. Dulu belum ada ojol kayak sekarang. Menghubungi teman-teman kantor, rata-rata mereka lagi mudik karena banyak yang tinggalnya di kota lain di Jawa Timur. Mau minta tolong tetangga malu juga, belum terlalu kenal dan udah malam pula. Akhirnya aku coba obatin dulu aja sebisaku. Besoknya aku bawa anakku naik becak mau dibawa ke dokter anak. Tapi ternyata kalau hari Sabtu dokter anak disana tutup. Akhirnya anakku dibawa ke UGD. Alhamdulillah ngga harus dirawat di RS.

Setelah kejadian itu, teman-teman kantor yang sempet aku hubungi, menyarankanku untuk belajar naik motor. Jadi kalau ada apa-apa gampang, bisa langsung cuss pergi. Kebetulan di rumahku ada motor nganggur punya suamiku karena yang punya motor tugas di Papua. Kata mereka aneh banget hari gini ngga bisa bawa kendaraan. Masa iya mau tergantung sama orang lain terus. Apalagi single fighter. Kalau pas ada hal-hal yang urgent dan mendadak, ngga mungkin  kan kalau nunggu sampai suami pulang dulu. Secara jarak juga jauh banget. Saat itu, temen-temen kantorku rata-rata hampir semua bisa bawa motor. Termasuk ibu-ibu yang udah sepuh. Masa aku yang masih muda ngga berani.

So, nekatlah aku belajar motor. Walaupun selama ini ngga diijinin sama suami. Katanya, "gedean motornya daripada badan kamu dek..." wew... Ah, dicoba aja deh, orang lain juga yang badannya kecil banyak yang bisa.

Setelah beberapa kali latihan di lapangan kantor, lalu aku memberanikan diri ke jalan raya. Masih sambil bonceng temen yang ngajarin lah. Awalnya lancar-lancar aja. Tapi pas udah mulai ketemu becak, sepeda yang kanan kirinya bawa rumput, belum dari arah berlawanan juga ada mobil, motor, dan lain-lain, mulai deh ngga stabil yang akhirnya nyungsep di pinggir jalan. Hehehe.

Setelah itu aku masih belum kapok.  Aku nyoba-nyoba lagi bawa sendiri dan ternyata pas mo putar balik bingung. Terus aku berhenti dulu, turun dari motor, maksudnya mau aku putar manual aja. Ternyata berat, ngga kuat dan jatuh lagi deh. Akhirnya setelah itu kapok beneran.

Setelah mutasi ke Bandung, mulailah aku merayu suami agar ngijinin aku belajar nyetir mobil. Setidaknya ngga harus menjaga keseimbangan kayak naik motor kan. Penyebabnya juga sepele sih, gara-gara  dinyinyirin temen. Selama di Bandung, aku kan diantar jemput sama ayahku. Beliau udah pensiun dan berbaik hati nganter jemput anaknya yang seharusnya udah bisa mandiri ini. Katanya biar ada kesibukan. Tapi ternyata pandangan orang beda-beda. Menurutnya,  aku ini keterlaluan ngerjain orang tua dan menjadikannya sebagai sopir. Hadeuuuh.... Padahal aku kan ngga bermaksud begitu. Wong, beliaunya yang mau kok. Aku kan sebagai anak jadi serba salah.

Singkat cerita, akupun ikut kursus nyetir dan nekat bawa mobil setelahnya. Udah punya SIM kan sayang kalau ngga dipake. Walaupun bawa mobilnya lelet banget kayak siput, sering diklaksonin orang karena ngeselin kali ya ngalangin yang pengen ngebut, keluar keringet dingin pas di tanjakan, mati mesin, dan banyak deh lika likunya bawa mobil sendiri. Tapi akhirnya  lancar juga. Kuncinya adalah jangan gampang panik. Mau diklaksonin kek, diomelin kek, cuek aja lah. Tapi bukan berarti ngga panik sama sekali sih sebenernya, cuma berusaha tenang tepatnya.

Dan memang selama ini aku merasakan banyak banget manfaatnya dengan bisa nyetir sendiri. Bisa sekalian nganter anak sekolah, belanja keperluan dapur, ambil raport, ke dokter, dan masih banyak lagi deh. Tapi, walaupun udah lebih dari 10 tahun bisa nyetir, aku mah ngga jago-jago amat. Karena buatku bisa nyetir bukan untuk gaya-gayaan, tapi karena kebutuhan. Aku tipe orang yang cari aman, mungkin lebih milih ngalah daripada nyerobot.

Kadang kalau dipikir-pikir, dinyinyirin orang itu ada gunanya juga ya. Memotivasi kita untuk bisa. Memang bener ya kalau omongan jelek orang tentang kita itu jangan terlalu diambil hati. Cukup didengerin dan diambil sisi positifnya aja. Jadikan sebagai jalan untuk memperbaiki diri. Coba kalau dulu ngga ada yang nyinyir, mungkin aku juga masih santai-santai dan duduk manis di kursi penumpang.
Nah, meskipun di zaman now udah banyak ojol dan relatif mudah kalau mau kemana-mana, tapi menurutku tetap lebih baik kalau kita bisa bawa kendaraan sendiri. Kalau ada hal yang urgent dan dadakan bisa lebih cepat bergerak. 

0 Comments